Home » Artikel » Konsepsi Islam Wasathiyyah; Sebuah Ikhtiar Merawat Persatuan Bangsa

Konsepsi Islam Wasathiyyah; Sebuah Ikhtiar Merawat Persatuan Bangsa

Pirnas.com 17 Agu 2021

Konsepsi Islam Wasathiyyah; Sebuah Ikhtiar Merawat Persatuan Bangsa

Oleh Rizki Akbar Maulana Siregar

Indonesia merupakan negara yang besar dan majemuk dimulai dari keberagaman suku, ras, adat istiadat dan juga agama. Kemajemukan tersebut merupakan sebuah rahmat yang diharapkan dapat menciptakan kedamaian dan memberikan kesadaran kepada masyarakatnya untuk saling bahu membahu tanpa melihat identitas kelompok manapun untuk memajukan Indonesia. Namun, pada beberapa peristiwa yamg terjadi harapan ini tidak sesuai dengan realitasnya, keberagaman justru membuat negara menjadi terpecah belah dikarenakan tindakan masyarakat yang keliru dalam menterjemahkan perbedaan bahkan tindakan ini cenderung menimbulkan kekerasan.

Perpecahan yang terjadi di tengah masyarakat sering juga disebabkan karena persoalan agama, padahal seharusnya agama menjadi pedoman untuk memahami hidup yang baik dalam sebuah Negara majemuk. Fakta yang menjadi perhatian kita bersama adalah bahwa sering sekali kekerasan yang terjadi mengatasnamakan Islam sebagai agama yang mendukung perilaku tak bermoral tersebut. Masih bersemayam diingatan kita tentang peristiwa yang belum lama terjadi di Indonesia pada tanggal 28 Maret 2021 peristiwa ledakan bom di gereja katedral makassar, kemudian juga ledakan bom di markas polisi dan gereja di surabaya pada tahun 2018 yang membuat gempar masyarakat indonesia. Peristiwa tersebut seakan-akan sudah menjadi sebuah pemahaman bersama bahwa muslim lah yang menjadi pelaku aksi terorisme tersebut. Sebuah pertanyaan besar bagi umat manusia khususnya umat Islam itu sendiri apakah aksi yang menghilangkan banyak nyawa manusia dan menimbulkan kerusakan tersebut dibenarkan oleh Islam sedangkan Islam secara akar kata bermakna “selamat”.

Kesadaran bersama umat Islam yang menginginkan bentuk Islam yang damai meyakini bahwa fenomena kekerasan atas nama Islam ini merupakan aksi yang lahir dari paham radikalisme Islam yang merupakan produk abad ke-20 di dunia Islam, terutama di Timur Tengah, sebagai hasil dari krisis identitas yang berujung pada reaksi dan resistensi terhadap barat yang melebarkan kolonialisme dan imperialime ke dunia Islam. Terpecahnya dunia Islam ke dalam berbagai Negara bangsa dan proyek modernisasi yang dicanangkan oleh pemerintahan baru berhaluan barat mengakibatkan umat Islam merasakan terkikisnya ikatan agama dan moral yang selama ini dipegang teguh.
Hal ini menyebabkan munculnya gerakan radikal dalam Islam yang menyerukan kembali ke ajaran Islam yang murni sebagai sebuah penyelesaian dalam menghadapi kebuntuan hidup. Tidak hanya sampai disitu gerakan ini juga melakukan perlawanan terhadap rezim yang dianggap sekuler dan menyimpang dari ajaran agama yang murni. Sedangkan di dalam Al-Quran Allah mengatakan bahwa Islam dibawa oleh Nabi Muhammad sebagai rahmat bagi semesta Alam (QS. Al-Anbiya:107)
Allah mendidik secara langsung Nabi Muhammad dengan didikan yang terbaik dan hal itu menjadikan sikap, ucapan dan tindakan beliau menjadi rahmat. Dan karena itu juga Nabi Muhammad sebagai wujud dari ajaran agama Islam itu sendiri memiliki akhlak Al-Qur’an.

Rahmat sebagai substansi ajaran Islam yang diwujudkan oleh akhlak Nabi Muhammad memiliki arti bahwa kehadiran Islam adalah untuk meraih ketenangan, ketentraman, serta pengakuan atas hak, dan fitrahnya jangankan manusia, hewan dan tumbuhan pun memperoleh rahmatNya.
Kehadiran Islam di berbagai negara kini memiliki karakter yang khas termasuk di indonesia. Islam di Indonesia sangat terkenal dengan kekhasannya, yaitu wujud Islam yang ramah dan moderat yang dapat berbaur dengan berbagai agama lain di Indonesia. Sikap moderat ini merupakan jalan tengah dalam menjalankan agama agar tidak ekstrim kanan juga tidak ekstrim kiri.

Istilah jalan tengah ini dikenal dengan kata wasathiyyah.
Kata wasathan/wasathiyyah diambil dari istilah wasatha, wustha yang bermakna tengah, dan menjadi istilah wasith-alwasith artinya penengah. Di dalam Al-Qur’an disebutkan tentang hal ini, yaitu dalam Q.S Al-Baqarah ayat 143:
“Dan demikian pula Kami telah menjadikan kamu (umat Islam) ”umat pertengahan” agar kamu menjadi saksi atas (perbuatan) manusia dan agar Rasul (Muhammad) menjadi saksi atas (perbuatan) kamu. Kami tidak menjadikan kiblat yang (dahulu) kamu (berkiblat) kepadanya melainkan agar Kami mengetahui siapa yang mengikuti Rasul dan siapa yang berbalik ke belakang. Sungguh, (pemindahan kiblat) itu sangat berat, kecuali bagi orang yang telah diberi petunjuk oleh Allah. Dan Allah tidak akan menyia-nyiakan imanmu. Sungguh, Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang kepada manusia”.

Islam Wasathiyyah membawa ajaran yang dinamis, memandang segala sesuatu dengan positif, tidak berlebihan dalam mengambil keputusan, selalu bermufakat dan untuk memahaminya harus dalam tataran rasional yang berbasis pada metodologi. Konsepsi ini menjadikan Islam sebagai agama yang inklusif, humanis dan toleran serta mampu eksis di era modern tanpa mengenyampingkan nilai-nilai Islam dan tetap menebarkan kedamaian. Maka islam wasathiyyah saat ini menjadi kebutuhan penting bagi bangsa indonesia untu membangun keharmonisan hidup antar anak bangsa memandang sesuatu dengan cinta kasih, toleransi, dan saling tolong menolong.

Diskursus pemahaman terhadap konsep ini perlu ditumbuhkan dan dikembangkan baik melalui sarasehan, pengajian/diskusi, maupun dialog kebangsaan sehingga menjadi sikap dan jati diri bangsa indonesia yang majemuk sebagai upaya mewujudkan indonesia yang berkemajuan dan berkeadaban lewat saluran moderasi beragama.

Khazanah Islam telah mewariskan segudang teori penalaran dalam rangka menjembatani antara teks wahyu yang terbatas dan telah selesai dengan realitas yang terus berkembang. Dengan dinamika logis dan cara pandang inilah Islam akan selalu update pada setiap zaman dan tempat. Keterputusan mata rantai dalam memahami teks maka Islam akan kehilangan momentum untuk bersanding dengan keanekaragaman paham dan konsep.

Tags :

Comments are not available at the moment.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked*

*

*

Berita Terkait
Kapolda Resmikan Rumah Doa ‘Wicaksana Laghawa’ Polres Tomohon

Harsusilawati

16 Jul 2024

Post Views: 16 PIRNAS.COM | MANADO, Humas Polda Sulut – Kapolda Sulut Irjen Pol Yudhiawan meresmikan Rumah Doa ‘Wicaksana Laghawa’ Polres Tomohon, Selasa (16/7/2024). Peresmian diawali dengan ibadah syukur yang dipimpin oleh Ketua Sinode GMIM Pdt. Hein Arina, dihadiri oleh sejumlah PJU Polda, Forkopimda Kota Tomohon, personel Polres Tomohon dan Bhayangkari. Kapolres Tomohon AKBP Lerry …

Ari Wibowo, SH. Akhirnya Menyelesaikan Studi S2-nya di Fakultas Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara

Ades

11 Jul 2024

Post Views: 42 Pirnas.com | Medan – Ditengah kesibukanya sebagai Ketua Fraksi Gerindra DPRD Provinsi Sumatera Utara, Ari Wibowo, SH akhirnya menyelesaikan studi S2-nya di Fakultas Ilmu Politik Universitas Sumatera Utara. Dalam hal tersebut ujian tesis dilakukan via zoom di kantor fraksi partai Gerindra DPRD Provinsi Sumatera Utara. Ari Wibowo, SH dicecar banyak pertanyaan oleh …

Melahirkan Sosok Seperti Jendral Sutanto Yang Ia Lakukan Saat Ini Membutuhkan Pemimpin Seperti Dia AKBP Eko Hartanto Sik MH

Harsusilawati

25 Jun 2024

Post Views: 88 Pirnas.com | Medan – AKBP Eko Hartanto Sik.MH merupakan Sosok Seperti Jendral Sutanto Masih banyak anggota polri memiliki jiwa tegas dan dalam melaksanakan Tugasnya Sebagai Mantan Kasat Lantas Asahan Di Tahun 2000 ini Masi beliau Berpangkat AKP yang berdinas di polres kabupaten Asahan semua tindakan tindakan dan Rawat apa pun melalui Selesaikan …

Hikmah Puasa Hari Ke 7, Rahasia Dibalik Susah dan Senang

Pirnas.com

29 Mar 2023

Post Views: 166 Hikmah Puasa Hari Ke 7, Rahasia Dibalik Susah dan Senang Oleh : Dr. Supardi, SH., MH., Kepala Kejaksaan Tinggi Riau, Als. Rd Mahmud Sirnadirasa بِسْمِِ اللِِّٰ الرَّحْمٰنِِ الرَّحِيْمِِ وَالصَّلََةِ وَالسَّلََ مِ عَلَى محَمَّ دِ وَاٰلِهِِ مَعَِ التَّسْلِيْمِِ وَبِهِِ نَسْتَعِيْ نِ فِى تَحْصِيْلِِ الْعِنَايَةِِ الْعَآمَّةِِ وَالْهِدَايَةِِ التَّآمَّةِ، آمِيْنَِ يَا رَبَِّ الْعَالَمِيْنَِ Bismillãhirrahmãnirrahîm Was …

Hati Nurani dan Humanitas, Keadialan Substantif Penegakan Hukum Kejaksaan

Pirnas.com

27 Feb 2023

Post Views: 313 PIRNAS.COM | Jaksa Agung ST Burhanuddin menyatakan danya perubahan paradigma penegakan hukum dari formalistik kepada keadilan hukum substantif.Pelaksanaan kekuasaan Negara di bidang penuntutan, Kejaksaan berwenang untuk dapat menentukan suatu perkara dilimpahkan ke pengadilan dan memiliki arti penting dalam menyeimbangkan antara aturan yang berlaku serta interpretasi yang bertumpu pada tujuan atau asas kemanfaatan …

Cara Cara Cek Nama Penerima BLT BBM 2022

Pirnas.com

07 Sep 2022

Post Views: 615 Cara Cek Nama Penerima BLT BBM 2022 – BLT BBM dibagikan secara langsung oleh Kemensos kepada masyarakat yang memenuhi syarat sebagai penerima mulai 1 September 2022. Pemerintah menyalurkan Bantuan Langsung Tunai (BLT) Bahan Bakar Minyak (BBM) sebagai salah satu bentuk pengalihan subsidi BBM. Besaran dana yang disalurkan pemerintah untuk program BLT BBM …

Kategori Terpopuler