banner 728x250

HARI ANTI KORUPSI SEDUNIA, HIMMAH & PMII TANTANG GUBSU COPOT KADIS TERLIBAT KORUPSI.

Medan Utara, (Kota Medan). Pirnas.com & Pirnas.org | Momentum Hari Anti Korupsi se Dunia dua Elemen Mahasiswa yang tergabung dalam Pimpinan Wilayah Himpunan Mahasiswa Al Washliyah (HIMMAH) dan Pengutus Koordinator Cabang Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Sumatera Utara melakukan aksi unjuk rasa di depan Kantor Gubernur Provinsi Sumatera Utara di Jalan P. Diponegoro No. 30 Medan, pada Senin (09-12-2019).

Dalam Orasinya Ketua PW. HIMMAH Sumatera Utara, Abdul Razak Nasution menyampaikan bahwa Gubernur Sumut Bapak Edy Rahmayadi agar mengevaluasi beberapa Pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) yang diduga terlibat kasus korupsi demi menciptakan Sumut Bermartabat.

Click following link

Keyword dan Negara dengan CPC Tertinggi 2022-2023

“Adapun pimpinan OPD tersebut diantaranya Bapak Ir. Dahler Lubis selaku Kepala Dinas Tanaman Pangan dan Holtikultura Sumut yang diduga terlibat kasus korupsi pengadaan ternak kambing yang merugikan Negara Rp. 8 M sewaktu menjabat sebagai Kepala Dinas Peternakan Sumut”, jelas Razak.

“Selanjutnya adalah Bapak H. Zonny Waldi S.Sos, M.M. yang merupakan Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Sumut diduga melakukan korupsi pada pengadaan enam unit kapal saat menjabat sebagai Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sumut yang merugikan negara Rp. 8,7 M TA 2014,” dalam orasinya, tegas Razak.

Senada dengan hal di atas Azlansyah Hasibuan selaku Ketua Umum PMII Sumut menambahkan Kepala Dinas selanjutnya yang terduga melakukan korupsi adalah Bapak Dr. Drs. Arsyad Lubis Kepala Dinas Pendidikan Sumut yang diduga keterlibatannya dalam kasus korupsi pengadaan alat praktek SMK Pertanian dan Otomotif Se Sumut senilai Rp. 45 M yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus ( DAK ) TA 2018. Dimana Pengadaan alat SMK ini salah spek yang dikerjakan oleh CV. Tunggal Jaya.

Lanjut Azlan, “Bapak Ir. H. Asfan Sopian, M.M. sebagai Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Sumut diduga ikut terlibat dalam kasus tindak pidana korupsi sewaktu menjabat Kadis Perkebunan Sumut yaitu pada program peningkatan produksi TA 2011 dan program peningkatan nilai tambah, daya asing, industri hilir, pemasaran dan eksport hasil pertanian TA 2012 yang saat ini ditangani oleh Kejatisu yang merugikan Miliyaran Rupiah,” tambahnya.

“Pembangunan Sumatera Utara akan berjalan lamban jika Gubernur Sumut Bapak Edy Rahmayadi masih memakai pejabat yang bermentalkan korup. Cita-cita Sumut bermartabat akan menjadi gagasan-gagasan kering yang tidak ada artinya”.  Tambah Azlan.

Satu jam menyampaikan orasi massa ditanggapi oleh perwakilan Gubernur yakni Salman/Humas Pemprovsu didampingi Naibaho yang menyatakan komitmen menyampaikan aspirasi mahasiswa ini ke pimpinan mereka yakni Gubernur Sumatera Utara Bapak Edy Rahmayadi.

Diketahui bersama kasus-kasus dugaan korupsi yang melibatkan 4 (empat) Pimpinan OPD ini sudah ditangani pihak Aparat Penegak Hukum (APH) dalam hal ini Poldasu dan Kejatisu. Bapak Edy Rahmayadi jangan tutup mata jikalau ingin Sumut selamat.

Selamat Hari Anti Korupsi sedunia 09 Desember 2019.

Save Sumut Bermartabat, 2020 Sumatera Utara tidak menjadi Provinsi terkorup lagi sesuai dengan rilis KPK per April 2019. Tutup koordinator Aksi.

Reporter : Muhammad Zul Fahmi